Dadar Telur Dan Tempe

Sabtu jam 10:25 Wib di pagi yang sudah beranjak siang, alhamdulillah telah usai juga mencuciku dan menjemurnya (biasanya yang jemur bagian Hubby--) but this time aku berbaik hati ini kayaknya soalnya si Tsaqif juga sedang tidur. Menyenangkan sekali saat Me Time gini (baca arti Me Time di blog almarhum mbak Ditta) mendengarkan lagu OST. Drama korea dengan menuliskan postingan di blog ini, (murah banget ya Me Time Fatma ini):p

Tadi saat sarapan pagi sama nasi bungkus yang dibelikan ibu mertua ,maklum ga sempat masak kan ada si Tsaqif, lagipula ibu mertua ga mau ambil pusing mau masak apa jika pagi, beliau kalo masak siang hari, sebenarnya aku mustinya ga Me Time ya tapi sekarang ini waktunya masak buat suami, tapi sekali lagi di rumah ini ada 3 kepala keluarga yang total 9 orang, 6 dewasa dan 3 anak kecil yang tottaly ayah dan ibu mertua yang back up soal perut dan keperluan rumah, kita diminta nabung aja sama back up keperluan sehari-hari anak kami, kurang paham juga ya,,,tapi yang pasti mertua aku baik banget, mungkin menantunya saja (aku) yang aslinya malas, kalo soal membantu keuangan keluarga belum mampulah kita,,hopely kita akan segera bisa menggantikannya tapi belum bisa sekarang, buat keperluan Tsaqif, hubby dan aku aja masih keteteran and my inlaw kayaknya memaklumi banget. Baik banget kan mertuaku??Alhamdulillah..

Balik lagi ke sarapan nasi bungkus, tadi lauknya ada telur dadarnya juga, well aku suka sekali telur dadar tapi yang anget, fresh from the oven pokoknya. (emang omellete pake di oven)-perumpamaan aja lha sob..hihihi..nah walhasil ama hubby di minta telur dadar bagianku dan beliau nanya "Tempenya juga ga mau?? Kenapa? Apa karena ditumpangi telur dadar ini?" (aku mengangguk), Suami bilang "Semoga si Tsaqif ga niru bundanya"(#%^^&&*(*).

Aku kok jadi kepikiran ya ama telur dadar ini, paling ga emang aku memiliki kebiasaan bersih dan apa-apa ga mau dicampur dalam satu piring. Kalau dah kejadian ada tempe di tempatkan di tempat yang sama dengan dadar telur, ikan laut atau apalah yang pasti tidak sebangsanya tempe aku pasti ga bakalan mau ambil. Mesti itu disitu ada lauk kesukaanku aku pasti ga bakalan mau ambil secuilpun, hilang sudah selera saya. Bahasa Jawanya Ngalem. Alhamdulillah Hubby ngerti banget jadi kalau udah ada lauk yang dicampur sebisa mungkin ga ditawarin makan itu, atau kalo tidak bakalan suami nawarin makan di luar. Okey,,,,lets goooo....

Apa itu karena kebiasaan dulu waktu di rumah orang tua ya..ibuku bakalan nempatin setiap lauk ditempat yang beda-beda kalao ada aku, kalau ga ada ya main ringkes aja taruh teu lauk di tempat yang sama, hemat piring kan hemat tenaga dan sabun cuci piring.

Eit,,tapi ternyata aku ini niru almarhum opung-ku dari keluarga ayah yang di Batu Malang yang notabene Tionghoa lho, cara makan dan menyajikan makanan setiap jenis itu dibedakan, karena dulu mengandung unsur Ying dan Yang. Jadi dulu itu Opung sangat jeli sekali, lauk, ikan, sayur atau apapun mesti ditempatkan di tempat yang berbeda. Bahkan jika itu 1 tahu goreng aja ditaruh dipiring kecil yang berbeda. I love this...
Berharap nanti jika ada jamuan makan jangan campur ya ikan lele dan ayam di piring yang sama...Air dan darat kan beda (alasanku aja kali ya..padahal aslinya dasarnya yang jijikan). Oh iya,,kalau saya ke rumah anda jangan lupa teh hangat yang ga manis- manis banget. kalau bisa O-long Tea. Hm..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar